Virtual Reality

Bergerak Menuju Komputasi dengan Kecepatan Berpikir

  • by

Komputer pertama berharga jutaan dolar dan dikunci di dalam ruangan yang dilengkapi sirkuit listrik khusus dan AC. Satu-satunya orang yang dapat menggunakannya telah dilatih untuk menulis program dalam bahasa komputer tertentu. Saat ini, interaksi berbasis gerakan, menggunakan bantalan multisentuh dan layar sentuh. Dan eksplorasi ruang 3D virtual memungkinkan kita berinteraksi dengan perangkat digital. Dengan cara yang sangat mirip dengan cara kita berinteraksi dengan objek fisik.

Dunia baru yang imersif ini tidak hanya terbuka untuk dialami lebih banyak orang; itu juga memungkinkan hampir semua orang untuk melatih kreativitas dan kecenderungan inovatif mereka sendiri. Kemampuan ini tidak lagi bergantung pada ahli matematika atau ahli pengkodean. “A-Frame” dari Mozilla membuat tugas membangun model realitas virtual yang kompleks menjadi jauh lebih mudah bagi pemrogram. Dan perangkat lunak “Kuas Virtual” Google memungkinkan orang untuk membangun dan mengedit dunia 3D tanpa keahlian pemrograman sama sekali.

Penelitian saya sendiri berharap dapat mengembangkan fase berikutnya dari interaksi manusia-komputer. Kami memantau aktivitas otak orang-orang secara real time dan mengenali pemikiran tertentu (tentang “pohon” versus “anjing” atau topping pizza tertentu). Ini akan menjadi satu lagi langkah dalam perkembangan sejarah yang telah membawa teknologi ke massa. Dan akan semakin memperluas penggunaannya di tahun-tahun mendatang.

Mengurangi Keahlian yang Dibutuhkan

Dari komputer awal yang bergantung pada bahasa pemrograman khusus mesin. Peningkatan besar pertama yang memungkinkan lebih banyak orang menggunakan komputer adalah pengembangan bahasa pemrograman Fortran. Ini memperluas jangkauan programmer menjadi ilmuwan. Dan insinyur yang merasa nyaman dengan ekspresi matematika. Ini adalah era kartu berlubang, ketika program ditulis dengan melubangi stok kartu. Dan keluarannya tidak memiliki grafik – hanya karakter keyboard.

Pada akhir 1960-an, pembuat plot mekanis membiarkan pemrogram menggambar gambar sederhana dengan menyuruh komputer menaikkan atau menurunkan pena. Dan memindahkannya ke jarak tertentu secara horizontal atau vertikal di atas selembar kertas. Perintah dan grafiknya sederhana, tetapi bahkan menggambar kurva dasar memerlukan pemahaman trigonometri. Untuk menentukan interval yang sangat kecil dari garis horizontal dan vertikal yang akan terlihat seperti kurva setelah selesai.

Tahun 1980-an memperkenalkan apa yang telah menjadi antarmuka jendela, ikon, dan mouse yang sudah dikenal. Itu memberi para nonprogramer waktu yang jauh lebih mudah untuk membuat gambar – sedemikian rupa sehingga banyak penulis. Dan seniman komik berhenti menggambar dengan tinta dan mulai bekerja dengan tablet komputer. Film animasi menjadi digital, karena programmer mengembangkan alat berpemilik yang canggih untuk digunakan oleh animator.

Alat yang lebih sederhana tersedia secara komersial untuk konsumen. Pada awal 1990-an pustaka OpenGL memungkinkan pemrogram untuk membangun model digital 2D dan 3D. Dan menambahkan warna, pergerakan dan interaksi ke model ini.

Bentuk Baru Tampilan 3D

Dalam beberapa tahun terakhir, tampilan 3D telah menjadi jauh lebih kecil. Dan lebih murah daripada CAVE multi-juta dolar dan sistem imersif serupa di tahun 1990-an. Mereka membutuhkan ruang dengan lebar 30 kaki, panjang 30 kaki. Dan tinggi 20 kaki agar sesuai dengan sistem proyeksi belakang mereka. Sekarang pemegang smartphone dapat memberikan tampilan 3D pribadi dengan harga kurang dari US $100.

Antarmuka pengguna juga menjadi lebih kuat. Bantalan multisentuh dan layar sentuh mengenali gerakan beberapa jari di permukaan, sedangkan perangkat seperti Wii. Dan Kinect mengenali gerakan lengan dan kaki. Sebuah perusahaan bernama Fove telah bekerja untuk mengembangkan headset VR yang akan melacak mata pengguna. Dan yang akan, di antara kemampuan lainnya, memungkinkan orang melakukan kontak mata dengan karakter virtual.

Merencanakan Jangka Panjang

Penelitian saya sendiri membantu mengarahkan kita menuju apa yang disebut “komputasi dengan kecepatan berpikir”. Proyek open-source berbiaya rendah seperti OpenBCI memungkinkan orang menyusun neuroheadset mereka sendiri yang menangkap aktivitas otak secara noninvasif.

Sepuluh hingga 15 tahun dari sekarang, sistem perangkat keras/perangkat lunak. Yang menggunakan neuroheadset semacam itu dapat membantu saya dengan mengenali kata benda yang telah saya pikirkan dalam beberapa menit terakhir. Jika itu memutar ulang topik dari pemikiran saya baru-baru ini. Saya dapat menelusuri kembali langkah-langkah saya dan mengingat pikiran apa yang memicu pikiran terbaru saya.

Dengan lebih banyak kecanggihan, mungkin seorang penulis bisa memakai neuroheadset murah, membayangkan karakter, lingkungan dan interaksi mereka. Komputer dapat menyampaikan draf pertama cerita pendek, baik sebagai file teks. Atau bahkan file video yang menunjukkan adegan dan dialog yang dihasilkan dalam pikiran penulis.

Bekerja Menuju Masa Depan

Begitu pikiran manusia dapat berkomunikasi langsung dengan komputer, dunia baru akan terbuka di hadapan kita. Suatu hari, saya ingin bermain game di dunia virtual yang menggabungkan dinamika sosial seperti di game eksperimental “Prom Week” dan “Façade” dan di game komersial “Blood & Laurels”.

Jenis pengalaman ini tidak akan terbatas pada permainan game. Platform perangkat lunak seperti Versu yang disempurnakan dapat memungkinkan saya untuk menulis jenis game tersebut.  Mengembangkan karakter di lingkungan virtual yang sama yang akan mereka tempati.

Bertahun-tahun yang lalu. Saya membayangkan aplikasi yang dapat dimodifikasi dengan mudah yang memungkinkan saya memiliki tumpukan kertas virtual. Yang melayang di sekitar saya sehingga saya dapat dengan mudah mengambil. Dan menelusuri untuk menemukan referensi yang saya perlukan untuk sebuah proyek. Saya suka itu. Saya juga akan sangat menikmati bermain “Quidditch” dengan orang lain. Sementara kita semua mengalami sensasi terbang melalui monitor yang dipasang di kepala. Dan mengontrol sapu kita dengan memiringkan dan memutar tubuh kita.

Setelah rekaman gerak berbiaya rendah tersedia, saya membayangkan bentuk-bentuk baru penceritaan digital. Bayangkan sekelompok teman memerankan sebuah cerita, lalu mencocokkan tubuh mereka. Dan gerakan mereka yang ditangkap dengan avatar 3D untuk menghidupkan kembali kisah tersebut di dunia sintetis. Mereka dapat menggunakan beberapa kamera virtual untuk “memfilmkan” aksi dari berbagai perspektif, dan kemudian membuat video.

Kreativitas semacam ini dapat menghasilkan proyek yang jauh lebih kompleks, semua disusun dalam benak pembuat konten dan dijadikan pengalaman virtual. Sejarawan amatir tanpa keterampilan pemrograman suatu hari nanti mungkin dapat membangun sistem augmented reality. Di mana mereka dapat menempatkan gambar-gambar pilihan dunia nyata dari foto bersejarah. Atau model digital bangunan yang sudah tidak ada lagi ke pemandangan dunia nyata. Akhirnya mereka dapat menambahkan avatar yang dapat digunakan untuk berkomunikasi dengan pengguna. Seiring kemajuan teknologi dan semakin mudah digunakan, diorama yang dibuat dari karton, tanah liat pemodelan. Dan ranting oleh anak-anak 50 tahun yang lalu suatu hari nanti dapat menjadi ruang virtual seukuran kehidupan yang dapat dieksplorasi.…

Lebih murah, ditambah chip yang lebih cepat

Microsoft telah meluncurkan versi yang lebih murah dari notebook populer Windows 10 PC. Laptop tersebut diberi nama Surface Laptop Go, bersama dengan tablet Surface Pro X yang lebih cepat.

Diumumkan melalui acara pers, Surface Laptop Go adalah versi Surface Laptop 3 yang lebih kecil, lebih ringan, dan lebih murah. Microsoft berupaya menawarkan pengalaman Windows 10 premium yang sama. Namun dijual dengan harga yang lebih murah, yaitu berharga £ 549,99 di Inggris atau $549,99 di AS.

Laptop Go memiliki layar 12,4 inci yang lebih kecil tetapi terlihat seperti Laptop 3. Ini memiliki keyboard ukuran yang sama dan trackpad presisi yang besar. Laptop Go juga memiliki webcam HD 720p dan sepasang mikrofon berkualitas studio untuk panggilan video yang lebih baik. Menurut klaim Microsoft, penawaran tersebut jarang terjadi pada mesin sekelas ini.

Dibekali prosesor Intel Core i5 generasi ke-10 dengan RAM 4 atau 8GB dan pilihan opsi penyimpanan. Ditenagai baterai yang tahan 13 jam dan pengisian cepat. Memiliki pilihan port yang sama dengan saudara kandungnya yang lebih besar. Port tersebut berupa satu port USB-C, satu port USB-A tradisional, soket headphone, dan soket Surface Connect untuk daya dan konektivitas. Laptop Go juga mendukung standar wifi 6 dan Bluetooth 5 terbaru.

Satu hal yang kurang dari Laptop Go adalah kamera pengenal wajah Windows Hello Laptop 3. Sebagai gantinya, laptop ini memiliki sensor sidik jari yang terpasang di tombol daya pada model tertentu.

Tablet Surface Pro X yang lebih cepat

Bersamaan dengan Laptop Go, Microsoft juga meluncurkan pembaruan untuk tablet Surface Pro X berbasis ARM mulai tahun 2019. PC konvertibel yang diperbarui mendapatkan prosesor Microsoft SQ2 baru yang lebih cepat dan hadir dalam warna platinum baru. Tablet Surface Pro X seharga £ 1.549 di Inggris atau $1499,99 di Amerika.

Perangkat ini memiliki layar sentuh 13 inci dengan aspek rasio 3:2 dan resolusi 2880×1920. Dilansir dari GSMArena,perangkat ini dikemas ke dalam desain baru. Diklaim Microsoft sebagai yang tertipis untuk Surface pro sambil tetap mempertahankan kickstand yang khas.

Surface Pro X menawarkan pilihan memori LPDDR4x 8GB dan 16GB. Di bagian depan penyimpanan, konsumen mendapatkan pilihan 128, 256 dan 512GB SSD M. 2 2230 yang dapat dilepas. Surface Pro X memiliki kamera depan 5MP untuk video 1080p dan juga kamera terpisah untuk otentikasi wajah Windows Hello. Di bagian belakang ada kamera 10MP untuk merekam video hingga 4K. Ada juga mikrofon jarak jauh ganda, serta speaker stereo 2W dengan Dolby Audio.

Terdapat 2x port USB-C, port Surface Connect. Gigabit LTE dengan dukungan nano SIM dan eSIM, A-GPS, Wi Fi 802.11ac dan Bluetooth 5.0 di perangkat ini.

Microsoft juga mengatakan telah memperbaiki salah satu kekurangan dari sistem berbasis ARM yang baru. Basis ARM yang baru mendukung aplikasi Windows tradisional yang jauh lebih luas melalui emulasi x64. Surface Pro X kompatibel dengan keyboard Surface Pro X dari tahun lalu (dijual terpisah $104). Hal yang sama berlaku untuk Surface Slim Pen, yang harganya $145 .

Surface Laptop Go dan Surface Pro X  akan miulai dikirimkan pada 13 Oktober di AS dan 27 Oktober di Inggris.

Harga Surface Pro X

Surface Pro X yang diperbarui ini tersedia untuk praorder hari ini. Mulai dari $1.499, dan akan mulai dikirimkan pada 13 Oktober di AS. Sekarang ada empat model Pro X yang tersedia untuk konsumen:

Surface Pro X – Prosesor SQ1, RAM 8 GB, penyimpanan SSD 128 GB: $999
Surface Pro X – Prosesor SQ1, RAM 8 GB, penyimpanan SSD 256 GB: $1.299
Surface Pro X – Prosesor SQ2, RAM 16 GB, penyimpanan SSD 256 GB: $1.499
Surface Pro X – Prosesor SQ2, RAM 16 GB, penyimpanan SSD 512 GB: $1.799

Microsoft menantang Apple dengan Surface Laptop Go seharga $549

Kemunculan Microsoft mengumumkan Surface Laptop Go baru, laptop 12,4 inci seakan menantang Apple. Laptop Windows 10 yang tepat dengan tampilan yang bagus, prosesor Intel Core i5 yang cepat, dan desain yang elegan. Notebook ini juga memiliki keyboard ukuran penuh dan trackpad presisi yang besar. Berita utamanya adalah Surface Laptop Go dibandrol $549, menjadipilihan bagus untuk siswa atau siapa saja dengan budget terbatas. Bersamaan dengan Surface Laptop Go, Microsoft juga mengumumkan tablet Surface Pro X berbasis ARM yang diperbarui. Premium 2-in-1 hadir dengan prosesor kustom Microsoft SQ2 baru yang lebih cepat. Mulai dari $999, Surface Pro X ditujukan untuk menyaingi Apple iPad Pro.…